Diyana Kaseharom
Hanya perempuan biasa









was posted at 23:09 1 COMMENTS
Lembaran terakhir karya Fatimah Syarha - Cinta High Class , aku sudahi dengan linangan air mata . Ku letak naskhah tersebut di atas meja lantas membuang pandang ke luar jendela . Termenung seketika . Pertemuan dengan Aswad beberapa hari yang lalu berlegar di mindaku .

"Sebenarnya selepas setahun awak datang semula , awak dah tiada perasaan pada saya lagi kan ?"

Aku memulakan perbualan .

"Apa yang awak maksudkan ni Fina ?"

"Entahlah , saya cuma rasa yang awak hanya rasa bersalah pada masa lalu kita ."

"Hmm . Mungkin betul apa kata awak . Entahlah , saya taktahu nak kata apa ."

"Kenapa awak tak nak berterus terang ? Apa yang awak rahsiakan ?"

"Susahlah nak cakap . Walau saya sayang awak sekalipun , saya rasa kita macam takde jodoh . Saya tak nak awak terluka kalau ada apa-apa jadi pada hubungan kita nanti ."

"Kalau ini yang awak cakap takpelah . Dari dulu awak tak pernah pertahankan . Saya pergi dulu . Assalamualaikum ."

"Waalaikumsalam . Jaga diri ."

Ya , tasik ini saksi perpisahan aku dan Aswad buat kedua kalinya . Aku berlalu pergi dari Aswad . Beberapa langkah , aku berpaling semula ,

"Aswad , berhenti sayangkan saya sebab saya dah tak sayangkan awak lagi . Selamat tinggal ."

Kali ini aku terus melangkah tanpa menoleh lagi . Meninggalkan Aswad selamanya mungkin atau hanya dengan takdir Allah yang akan menemukan kami suatu waktu nanti .

Angin yang menampar wajahku , menyedarkan aku dari lamunan . 'Maafkan aku Aswad . Ini yang terbaik untuk kita . Aku hanya ingin menjaga hati dari cinta yang belum pasti milik aku . Maafkan aku.'

Mengejar manusia kita akan lelah . Kejarlah Tuhan InsyaAllah kita takkan rebah . Dan jarak itu tiada andai doa dijadikan jambatan . Pergilah Aswad . Aku relakan perpisahan ini .
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Empat tahun berlalu .

Kehidupan aku sebagai pelajar tetap berjalan seperti biasa malah kini aku rasakan semakin tenang . Assignment dan ujian yang membebankan membuatkan aku tiada masa untuk memikirkan hal-hal lain ditambah lagi dengan peperiksaan akhir yang bakal menjelang tidak lama lagi .

"Anda takkan merasakan kebahagiaan sebelum anda mampu mencintai kemuliaan , memetik pelajaran dari musibah orang lain , mencintai apa yang kamu lakukan bukan melakukan apa yang kamu cintai . Orang yang paling bahagia adalah mereka yang mampu mengambil pelajaran dari masa lalunya dan menjadikan dirinya kuat pada masa hadapan . Optimislah dalam menghadapi masa yang akan datang kerana orang yang meratap kegagalan masa lalunya hidupnya akan dirundung kesedihan . Jangan takut untuk menghadapi masa yang akan datang ya adik-adik."

Kata-kata seorang rakan dari kumpulan usrahku menjengah difikiran . Kata-kata yang aku rasakan teramat dalam higga menusuk hatiku . Dan kenangan lalu itu aku imbas kembali setelah sekian lamanya . 'Empat tahun Aswad kita tidak bertemu . Apa yang sedang terjadi pada dirimu pun tidak aku tahu . Semoga engkau akan baik-baik saja . ' Doaku dalam diam . Jauh disudut hati aku berharap agar ada juga doa untuk aku yang dia titipkan . Aku tinggalkan Aswad untuk mengejar cinta yang hakiki . Aku ingin cinta ini dijaga andai benar dia untukku . Sekiranya suatu waktu nanti pertemuan tercipa , aku harap aku cukup kuat untuk berhadapan dengannya . 'Astagfirullahalazim , jauhnya aku berkhayal.'

Perpisahan tidak semestinya membuatkan seseorang menjadi lebih teruk malah banyak perpisahan yang akhirnya membawa kepada kebaikan . Tidak Allah takdirkan sesuatu perpisahan itu tanpa ada hikmah disebaliknya . Bersangka baiklah dengan ketentuan Allah .
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

'Alhamdulillah selesai sudah peperiksaan kali ini .'Aku mengucap syukur dalam hati . Selepas ini aku akan pulang ke rumah meninggalkan tempat pengajian yang hampir lima tahun menyaksikan suka dan duka aku bergelar pelajar dan juga sebagai hambaNya .

"Fina , jumpa lagi nanti . Kau jangan lupa call aku tau ." ujar Zara , sahabat yang sentiasa ada disisi aku saat jatuh dan bangunnya aku disini .

"Ye Zara . Aku tak lupa . Haha dah jangan menangis lagi." balasku sambil mengesat air matanya . Kami sama-sama beriringan ke tempat menunggu bas untuk menuju ke destinasi masing-masing .
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Dua tahun berlalu .

Kerjaya aku sebagai seorang jurutera komputer di syarikat terkemuka di ibu kota tidak pernah menjadikan aku seorang yang riak dan sombong . Malah aku bersyukur , dengan hasil titik peluh ini dapat aku tunaikan kehendak kedua orang tuaku , membahagiakan mereka dan membalas segala jasa mereka . Tidak dilupa juga setiap minggu aku pasti akan melawat pesakit-pesakit di Institut Jantung Negara . Banyak pengalaman yang aku perolehi sepanjang menjadi sukarela disini . Melihat anak-anak yang masih kecil tapi penuh wayar berselirat di badan mereka sangat meruntun hatiku . Terbaring dikatil tanpa mampu bermain seperti anak-anak yang lain . 'Ya Allah , andai saja aku mampu menggantikan tempat mereka .' 

Pandanganku terarah pada seorang kanak-kanak yang sedang duduk diatas katilnya sambil memerhatikan gelagatku bermain bersama anak-anak yang lain . Aku lantas mendekatinya .

"Hai adik , kenapa taknak main dengan yang lain ?" tanyaku lembut. Dia hanya menggeleng .

Aku mencuba lagi . "Siapa nama adik ?"

"Aswad ." jawabnya .

Aku terdiam . Namanya mengingatkan aku pada seseorang . Enam tahun sudah berlalu tetapi namanya masih tetap segar di ingatanku . "Ya Aswad ?" Aku tersentak apabila merasakan tanganku ditarik oleh anak kecil ini . "Okay , jom akak bawak Aswad jalan-jalan ye ." Dengan senyuman aku mendukung Aswad dan membawanya bersiar disekitar taman di luar hospital .

Sejak itu , setiap kali aku ke sana aku tidak lupa untuk membawa buah tangan buat Aswad dan membawanya bersiar-siar . Aswad nampak senang dengan kehadiranku malah dia sudah banyak bercakap denganku .
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
"Cik Fina , ada orang nak jumpa katanya dia berminat untuk menjadi rakan kongsi cik untuk projek yang akan datang . Boleh saya benarkan dia masuk ?" tanya pembantuku melalui interkom .

"Ya ya , biarkan dia masuk ." Aku masih sibuk menghadap komputer untuk memastikan tiada kesalahan yang dilakukan sekiranya kertas kerja ini dihantar nanti . Pintu diketuk . "Ya , masuk !"
jawabku sambil mata masih terarah didepan komputer .

"Assalamualaikum."

'Kenapa macam pernah dengar suara ni.' bisikku dalam hati .

"Waalaikumsalam ." 'Aswad' Aku terdiam . 'Ya Allah betulkah Aswad ada didepan mata aku ni ?'

"Tak nak jemput saya duduk ?" katanya sambil tersenyum .

"Err duduklah ."lantas dia duduk berhadapan denganku .

"Fina sihat ? Hampir enam tahun kita tak jumpa kan ? Fina dah banyak berubah ."

"Sihat alhamdulillah . Aswad ? Fina macam ni jelah ." balasku . Dan perbualan ini terus dilanjutkan dengan urusan kerja . Tiada hal masa lalu yang diungkitkan .
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
20 Oktober 2020 

Suasana rumahku riuh rendah dengan suara saudara-mara dan jiran tetangga yang sedang sibuk menolong didapur . Ya , selepas isya' nanti aku akan diijab kabulkan dengan seorang lelaki yang hampir enam tahun aku menantikan kehadirannya . Ya lelaki itu adalah Aswad . Enam bulan yang lalu , selepas beberapa kali pertemuan untuk menguruskan projek bersama , Aswad melamarku . Ku imbau kembali kata-kata Aswad .

"Fina , selama ni saya bukan taknak cari awak . Saya tahu awak pasti kecewa tapi saya juga tahu awak seorang yang kuat . Kata-kata terakir awak sebelum kita berpisah buat saya sangat kehilangan . Tapi tak lama selepas itu , saya terjumpa blog awak . Kata-kata awak dalam blog tu buat saya sangat tersentuh dan saya sedar , saya kena dapatkan cinta Illahi dulu dan kemudian akan hadir cinta manusia buat saya . Saya berusaha untuk menjadi lebih baik , persiapkan diri untuk menjadi hamba Allah yang terbaik , menjadi anak yang soleh dan menjadi bakal suami yang dapat membimbing keluarganya . Fina , sebelum jumpa awak , saya dah jumpa ibu dan ayah awak . Mereka dah setuju ."

Aku masih berdiam diri . Aswad menarik nafasnya perlahan-lahan dan menyambung kata-katanya .

"Sekang tinggal nak tanya empunya diri sama ada setuju atau tak . hmmm Fina , sudi tak awak jadi teman saya susah dan senang , jadi isteri yang sentiasa disisi dan jadi ibu buat anak-anak kita nanti?"

Air mata sudah merembes keluar dan dalam sedu aku menjawab, "Saya sudi Aswad." Lalu aku berikan senyuman untuknya . Dia juga turut tersenyum senang .

"Fina ! Apa termenung tu ? Pengantin lelaki dah sampai ni ." jerit sahabatku , Zara . Tersentak aku dari lamunan . Enam tahun berlalu tetapi persahabatan kami masih tetap utuh . Semoga persahabatan ini sehinggga ke syurga . Zara tersenyum memandangku lantas dia memimpin aku ke ruang tamu . Ibu dan ayah memandang kami dengan senyuman yang terukir dibibir . Hari ini hari yang sangat bersejarah buat aku . Menjadi isteri buat lelaki yang sangat ku cintai . Betapa berdebarnya hatiku hanya Tuhan yang tahu . Ku pandang Aswad sekilas . 'Kacaknya dia.' Aswad turut memandangku dan tersenyum . Matanya seolah-olah memberi isyarat kepadaku mengatakan 'Terima kasih sayang untuk penantian ini.' Aku tunduk malu . Ya , aku sungguh bahagia saat ini . Semoga pernikahan ini kekal hingga hujung nyawa . Aku ingin menjadi bidadarinya di syurga nanti .

By ;
Diyana Kaseharom 
11.06 pm 
18/5/2013











POWERED BY DYANA KASEHAROM